KRPK Tolak Calon Kapolri Tersangka

Senin, 19 Januari 2015 22:30 | Oleh : Fajar Agustyono | pewarta-indonesia.com
KOPI, BLITAR – Sedikitnya belasan orang anggota Komite Rakyat Pemberantas Korupsi (KRPK), gelar aksi demo tolak Komjen Budi Gunawan sebagai calon Kapolri. Aksi yang digelar diperempatan Lovi Kota Blitar tersebut, diawali dengan berjalan kaki dari markas KRPK menuju perempatan Lovi pada Senin, ( 19/1 ) pukul 10.00 WIB. Mereka tuntut batalkan pencalonan Komjen Budi Gunawan sebagai Kapolri, karena ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantas korupsi (KPK) terkait kasus dugaan menerima gratifikasi saat menjabat sebagai Biro Pembinaan Karir Deputi SDM Polri tahun 2003 – 2006.

Dikatakan Fajri Sobah, Sekretaris KRPK, Seperti yang kita ketahui bersama, bahwa beberapa waktu lalu Presiden Jokowi telah mengajukan nama calon Kapolri ke DPR RI untuk mendapatkan persetujuan, atas nama Komisaris Jendral Budi Gunawan. Namun KRPK menilai di dalam tahapan penjaringan Cakapolri ini diketemukan kejanggalan dan terkesan dipaksakan. Dia memberi contoh, tidak dilibatkannya KPK dan PPATK untuk mengetahui apakah calon Kapolri tersebut bermasalah atau tidak ( seperti yang dilakukan Jokowi saat menyeleksi calon menteri.

“ Sudah jauh hari KPK telah menyodorkan nama-nama pejabat yang bermasalah, termasuk Komjen Budi Gunawan yang memiliki rekening tidak wajar (rekening gendut),” jelas Fajri
Lebih jauh dia menyampaikan, Komjen Budi Gunawan telah ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK terkait kasus dugaan menerima gratifikasi saat menjabat sebagai Biro Pembinaan Karir Deputi SDM Polri tahun 2003 – 2006. Namun ironisnya Komisi III DPR RI justru menyetujui Komjen Budi Gunawan sebagai calon Kapolri dan mendesak Presiden segera melantiknya.
Melihat status hukum Komjen Budi Gunawan tersebut, tidak membuat Presiden Jokowi membatalkan pencalonannya sebagai Kapolri.
“ Hal tersebut disinyalir Komjen Budi Gunawan memiliki akses politik ke partai penguasa, yakni pernah menjabat sebagai ajudan mantan Presiden Megawati, “ pungkas Fajri Sobah

Dalam aksi tersebut massa KRPK membawa berbagai poster yang bertuliskan diantaranya, Batalkan Pencalonan Kapolri Karena Tersangka Korupsi, Pilih Kapolri Bersih, Baca Dan Lihat Rapor Merah Budi, Kapolri Harus Bersih Dari Korupsi. Dan mereka menuntut, Tolak Calon Kapolri yang mendapat status hukum sebagai tersangka, Tolak intervensi elit politik yang mengganggu netralitas institusi polri, Wujudkan supremasi hukum demi keadilan. (FJR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *