BERITA

Honorer K2 Minta Hasil Verifikasi Dipublikasikan

2307625837e0180454dff515739273f9

Senin, 01 September 2014 22:41 | Oleh : Fajar Agustyono

KOPI, BLITAR – Untuk kesekian kalinya ratusan Guru Tidak Tetap (GTT) dan Pegawai Tidak Tetap (PTT) Kabupaten Blita, Jawa Timur golongan K-2 kembali melakukan aksi unjuk-rasa di depan kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) dan Dinas Pendidikan Daerah Kabupaten Blitar. Kedatangan mereka menuntut agar ratusan GTT/PTT K-2 yang telah diverifikasi ulang, bauk yang lolos maupun tidak agar diumumkan secara terbuka dimedia masa. Karena menurut mereka untuk menjaga transparansi dan menghindari rekayasa dan manipulative seperti yang terjadi sebelumnya.
Dalam aksinya pada Senin, ( 1/9 ) ini, massa juga membawa berbagai poster tuntutan yang berisi agar pihak Diknas kabupaten Blitar membongkar manipulasi data K-2, bongkar KKN di lingkup pemkab Blitar yang terlibat manipulasi penerimaan CPNS Katagori K-2. Mereka juga menuntut pihak Dinas Pendidikan kabupaten Blitar segera membayarkan honor GTT yang sudah empat bulan belum juga dibayar.
Dikatakan Mohamad Trianto, koordinator aksi, 518 honorer K-2 saat ini sudah diverifikasi ulang, bahkan ada penambahan Kuota hingga menjadi 967 K-2, yang Surat Pertanggungan Jawab Mutlak ( SPJM ) nya sudah ditandatangani oleh Bupati Blitar. Dan yang tidak lolos verifikasi sebanyak 26 tenaga K-2, artinya data tersebut tidak masuk/dikirim ke Badan Kepegawaian Nasional (BKN).
Menurutnya, jika 967 orang yang masuk verifikasi dan 26 orang tidak lolos tersebut tidak disebutkan by Name, by address dan tidak diumumkan secara terbuka kepada publik oleh Badan Kepegawaian Daerah (BKD), dikahawatirkan nantinya akan terjadi manipulasi lagi, karena penuh kepentingan.
“Dikhawatirkan jika tidak diumumkan by name, ketika kuota dibuka mereka yang lolos akhirnya gagal dan sebaliknya yang hari ini tidak lolos, akhirnya lolos, karena penuh kepentingan,” jelas Trianto.
Lebih lanjut dia menyampaikan, apabila dalam waktu satu minggu ke depan, pihak BKD Kabupaten Blitar tidak mengumumkan ke publik hasil verifikasi K-2, pihaknya akan mensengketakan ke Komisi Informasi Daerah di Surabaya.
Selain itu, Trianto juga menuntut agar pihak Dinas Pendidikan Daerah Kabupaten Blitar segera membayarkan honor sekitar 1025 orang honorer K-2 yang belum dibayar selama 4 bulan.
Sementara itu Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Blitar, melalui sekretarisnya, yakni Hari Purnomo menyampaikan, pihaknya mendapat perintah untuk melakukan verifikasi ulang terhadap K-2 yang tidak lulus ujian., tenaga K-2 yang tidak lulus ujian, namun lolos verifikasi, yang artinya Surat Pertanggungan Jawab Mutlak (SPJM) nya sudah ditandatangani oleh Bupati,
Dikatakannya, jumlah K-2 hingga 1 September 2014 ini sebanyak 967 orang dari 1025 orang dan datanya sudah dikirim ke BKN. Untuk yang belum terkirim akan segera disusulkan. Data tersebut diluar 518 K-2 yang lulus ujian. (FJR)